FG membuka rencana aksi nasional pemanfaatan pertambangan rakyat

FG membuka rencana aksi nasional pemanfaatan pertambangan rakyat

Mallam Ibrahim Usman Jibril, Menteri Negara Lingkungan Hidup

Kementerian Lingkungan Hidup Federal telah meresmikan Kelompok Pengarah Nasional (NSG) untuk implementasi Rencana Aksi Nasional Penggunaan Merkuri di Sektor Pertambangan Emas Skala Kecil dan Artisanal Nigeria (ASGM) di Nigeria.

Menteri Negara Lingkungan Hidup, Mallam Ibrahim Usman Jibril, melakukan peresmian di Abuja, sebagai bagian dari upaya baru pemerintah untuk mengurangi dampak merkuri terhadap kesehatan manusia dan lingkungan sejalan dengan Konvensi Minamata yang ditandatangani oleh Nigeria. .

Dia mengatakan aktivitas manusia akhir-akhir ini telah meningkatkan konsentrasi merkuri di lingkungan negara tersebut, dan menambahkan bahwa tingkat paparan terhadap lingkungan mempunyai potensi besar untuk berdampak buruk terhadap kesehatan manusia karena toksisitasnya terhadap sistem saraf.

Menteri tersebut, yang berbicara melalui sekretaris tetapnya, Dr Shehu Ahmed, mengatakan langkah ini merupakan upaya untuk menghentikan tren buruk di seluruh dunia bahwa Konvensi Minamata adalah perjanjian lingkungan multilateral (MEA) yang dirumuskan untuk mengatasi dampak buruk dari mengatasi merkuri secara efektif melalui praktik praktis. tindakan untuk mengendalikan emisi dan pelepasan senyawa merkuri dari aktivitas manusia.

Ia mengungkapkan bahwa Nigeria pertama kali menandatangani Konvensi tersebut pada bulan Oktober 2013 dan Dewan Eksekutif Federal (FEC) pada tanggal 12 April 2017 menyetujui ratifikasi Konvensi tersebut. Dengan perkembangan baru ini, Kementerian Kehakiman Federal sedang mempersiapkan instrumen ratifikasi untuk mendapatkan persetujuan Presiden.

Menteri lebih lanjut mencatat bahwa meskipun Nigeria tidak memiliki sektor pertambangan emas skala penuh, penambang tradisional dan skala kecil melakukan sebagian besar kegiatan penambangan emas di negara tersebut dan sebagai hasilnya, penilaian awal terhadap emisi merkuri di Nigeria telah dilakukan. oleh Kementerian pada tahun 2012 dengan menggunakan Perangkat UNEP dan terdapat indikasi yang menunjukkan bahwa pemrosesan PESK tidak signifikan.

Perwakilan Organisasi Pembangunan Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNIDO), Ibu Rodica Ivan, Markas Besar UNIDO, Wina-Austria memuji upaya besar Nigeria dalam membentuk Komite Pengarah Nasional untuk melaksanakan Proyek Nasional ‚ÄúPengembangan untuk meluncurkan Rencana Nasional untuk Nigeria Sektor artefak dan pertambangan emas skala kecil’.

Menurutnya, berdasarkan Konvensi Minamata mengenai merkuri, negara-negara yang telah mendeklarasikan aktivitas pertambangan emas rakyat dan skala kecil (PESK) di negaranya diharapkan dapat mengembangkan rencana aksi nasional mengenai merkuri untuk sektor tersebut.

Saat ini, 128 negara menandatangani Konvensi Minamata dan sekitar 70 negara akan meratifikasinya sebagai pihak di masa depan.

Singapore Prize