Menantu Trump menyangkal berkolusi dengan pemerintah asing

Menantu Trump menyangkal berkolusi dengan pemerintah asing

JARED Kushner, menantu dan penasihat dekat Presiden AS Donald Trump, mengatakan dia tidak berkolusi dengan pemerintah asing mana pun atau melakukan kontak yang tidak pantas.

Kushner mengeluarkan pernyataan hari Senin sebelum muncul secara tertutup di hadapan Komite Intelijen Senat, dan sesi lain yang dijadwalkan pada hari Selasa di hadapan Komite Intelijen DPR, saat mereka menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilu AS tahun lalu.

“Catatan dan dokumen yang saya berikan akan menunjukkan bahwa saya mungkin memiliki empat kontak dengan perwakilan Rusia dari ribuan selama kampanye dan transisi, tidak ada yang berdampak pada pemilihan atau sangat berkesan,” tulis Kushner.

Dia juga menggambarkan beberapa pertemuan singkat dengan duta besar Rusia untuk AS dan mengatakan bahwa mereka membahas keinginan untuk meningkatkan hubungan AS-Rusia, tetapi dia membantah laporan media bahwa dia dan Sergey Kislyak melakukan percakapan lebih lanjut melalui telepon.

Komite kongres diharapkan mencari informasi tentang kontak Rusia Kushner, termasuk pertemuan Juni lalu dengan seorang pengacara Rusia dan tokoh lain yang terkait dengan Moskow.

Pertemuan itu telah menjadi fokus banyak perhatian sejak putra presiden, Donald Trump Jr., merilis email di mana dia mengungkapkan keinginannya atas apa yang dia yakini akan diberikan oleh pengacara Rusia: materi yang merusak tentang Hillary Clinton, lawan pemilu Trump tahun 2016 .

Trump Jr. dan manajer kampanye Paul Manafort, yang juga menghadiri pertemuan tersebut, awalnya dijadwalkan untuk menghadap Komite Kehakiman Senat minggu ini. Namun kesaksian itu ditunda dengan pengertian bahwa kedua orang itu akan memberikan catatan dan informasi kepada panitia.

Kushner mengatakan dalam pernyataannya bahwa saat dia dalam pertemuan tersebut, tidak ada diskusi tentang kampanye pemilihan, dan bahwa dia “dengan cepat memutuskan bahwa waktu saya tidak dihabiskan dengan baik dalam pertemuan ini.”

Dengan penyelidikan Rusia sekarang meneliti orang-orang terdekat Trump, muncul pertanyaan tentang kemungkinan pengampunan presiden. Tim hukum Trump mencatat bahwa Konstitusi memberi presiden kekuasaan pengampunan yang luas, tetapi bersikeras bahwa tidak ada yang dipertimbangkan.

“Kami tidak menyelidiki masalah ini karena masalah pengampunan tidak ada di atas meja,” kata pengacara presiden, Jay Sekulow, di acara ABC “This Week.” “Tidak ada yang perlu dimaafkan.”

Pada saat yang sama, Gedung Putih menegaskan bahwa fokus media berita pada penyelidikan Rusia salah tempat.

“Tiga masalah teratas yang dipedulikan orang Amerika adalah imigrasi, perawatan kesehatan, dan pekerjaan,” kata juru bicara Gedung Putih Sarah Huckabee Sanders juga pada “Minggu Ini.” ‚ÄúTiga isu teratas yang menjadi perhatian media adalah Rusia, Rusia, dan Rusia.

Legislator dari kedua partai politik juga memiliki suara mereka. Ketua Komite Kehakiman Senat, Chuck Grassley dari Iowa dari Partai Republik, turun ke Twitter untuk mendesak pengungkapan penuh dari penyadapan intelijen AS yang bocor dari duta besar Rusia yang berisi akun dugaan percakapan dengan Senator Jeff Sessions, kampanye Trump pendukung dipindahkan ke Moskow. dan Jaksa Agung saat ini.

Sementara itu, petinggi Komite Intelijen Senat dari Partai Demokrat, Mark Warner, telah menolak pengampunan presiden sebelumnya terhadap mereka yang sedang diselidiki dalam penyelidikan Rusia, seperti yang dilaporkan oleh VOA.

slot online gratis