Pilihan adalah kata ajaib

Pilihan adalah kata ajaib

Gigitan Realitas

Di mana pun Anda berada di dunia, Anda akan setuju dengan saya bahwa sangat mudah menemukan orang Nigeria dari jarak satu mil. Baik melalui sikap, pakaian, cara berbicara atau penggunaan kata-kata mereka. Saat dalam pertemuan bisnis, orang Nigeria menandatangani kewarganegaraan mereka dengan membuat pernyataan seperti, “Kami yang pertama melakukan ini dan itu” atau “Kami adalah satu-satunya di pasar ini.”

Pernyataan-pernyataan ini dan juga pernyataan-pernyataan lainnya, tidak menyayangkan orang-orang yang berkedudukan tinggi ataupun menghormati stratifikasi sosial. Itu adalah gejala aneksasi agama terhadap delusi dan cinta abadi Monopoli dan pengakuan.

Perusahaan kami, pemerintah maupun individu, mencari dominasi di seluruh spektrum. Mereka yang berada di sektor bisnis ingin mendominasi pasar, mendikte harga, dan terus mendapatkan keuntungan dari pasar. Tidak heran tujuan sebagian besar adalah menggunakan kekuatan politik yang cukup untuk memiliki segala sesuatu yang bekerja lintas sektor. Ini menjelaskan mengapa para politisi memiliki/mendanai peralatan media sejak langkah pertama menguasai pasar adalah untuk mengendalikan pemikiran kelompok, keyakinan, dan gagasan massa.

Intelektual publik dan penulis berpendapat bahwa monopoli, betapapun diinginkannya, adalah kegagalan kapitalisme. Ketika Monopoli dibakar (terutama dalam iklim kita, dengan bantuan pemerintah), konsumen tidak punya pilihan, harga meningkat dan inovasi tenggelam dengan kuatnya perusakan suara masyarakat konsumen.

Karena kami faktual dan melihat sekeliling Anda hari ini, Anda akan melihat dengan jelas bahwa ini adalah ringkasan dari apa yang terjadi di seluruh spektrum, sementara pemerintah kami memberikan basa-basi untuk menciptakan lingkungan yang mendukung atau kemudahan melakukan bisnis di atas kertas.

Iklim yang gila, tugas pemerintah adalah memastikan kesetaraan di seluruh pasar (termasuk iklim sosio-politik), memastikan monopoli dicegah melalui intervensi objektif dan legal untuk menciptakan lapangan permainan yang setara bagi semua. Tapi sayangnya kami berpura-pura ada pasar di Nigeria.

Kami berpura-pura memiliki pilihan terlepas dari ironi yang menyelimuti iklim ekonomi dan sosial-politik kami. Bahkan partai yang berkuasa berusaha semaksimal mungkin untuk menumpas oposisi, dengan dalih pemberantasan korupsi hanya untuk memberantas pemikiran alternatif, dengan tetap mempertahankan monopoli politik.

Lewatlah sudah hari-hari ketika mereka yang menjalankan sistem mengenakan kerudung. Hari ini tindakan mereka tersembunyi di depan mata. IG Polisi dengan jelas menyatakan dukungannya untuk Milisi Fulani yang membunuh dan tidak pernah menyembunyikan biasnya, namun kami mengatakan pada diri sendiri bahwa kami memiliki struktur Polisi yang melayani dan melindungi rakyat.

Kami setiap hari mendengar dan membaca cerita tentang pembunuhan di luar hukum, pemerasan di bawah todongan senjata dan penculikan sembarangan oleh Polisi/SARS di seluruh Nigeria, tetapi kami tidak melihatnya sebagai ancaman bagi demokrasi kami dan kehancuran peradaban kami.

Berapa banyak startup yang mendapat intervensi pemerintah atau menarik kapitalis malaikat? Apakah kita bahkan memiliki kapitalis malaikat di negara di mana kita mengabaikan kematian ratusan orang di seluruh zona geopolitik setiap harinya? Pilihan apa yang tersisa bagi warga negara di sebuah republik semu di mana demokrasi dipraktikkan hanya atas nama?

Sebuah negara di mana anak-anak dari negara tetangga diimpor dan dengan cepat mendaftar untuk memilih hanya untuk membiarkan musuh demokrasi kita terus berkuasa sebagaimana difasilitasi oleh INEC dan Polisi partisan. Bukankah itu sebuah ironi pilihan?

Ini bukan peristiwa, peristiwa yang kita alami secara keseluruhan diatur dengan sengaja dan pembedahan, tetapi mayoritas sering lebih memilih untuk hidup dalam mati suri daripada bangun dengan kenyataan.

Ada sarang, kisi-kisi, piramida, atau lingkaran di luar sana yang diatur untuk menjaga kita dalam lingkaran kesedihan, air mata, dan darah yang abadi, tetapi kita menjadi normal dan menunggu sampai mencapai ambang pintu kita. Beberapa orang akan memberi tahu Anda bahwa tidak ada lagi yang dapat kami lakukan untuk melepaskan diri, tetapi itu adalah kebohongan lain dari lubang neraka.

Meskipun tombol dapat digunakan sebagai pengganti percakapan, kata-kata akan selalu mempertahankan kekuatannya. Kata-kata menyediakan sarana makna bagi mereka yang mau mendengarkan ucapan kebenaran. Dan sebenarnya, ada sesuatu yang sangat salah dengan negara ini, bukan?

Kekejaman, ketidakadilan, intoleransi, dan penindasan, terutama di mana kita pernah memiliki kebebasan untuk menolak, berpikir, dan berbicara sesuai keinginan kita, kita sekarang memiliki sensor, lelucon, intimidasi, dan pengawasan yang merayap yang menegakkan kepatuhan kita dan menuntut ketundukan kita. Bagaimana kita bisa sampai disini? Siapa yang harus disalahkan?

Tentu, ada orang yang lebih bertanggung jawab daripada yang lain dan mereka akan dimintai pertanggungjawaban. Tapi sekali lagi, sejujurnya, jika Anda mencari pelakunya, yang harus Anda lakukan hanyalah bercermin.

Anda dengan ketakutan bermain di tangan penyimpangan yang menjanjikan Anda ekonomi yang lebih baik, keamanan, N1=$1 dan hal-hal buruk lainnya yang tidak dapat Anda proses ketika emosi tinggi di bawah tekanan, kepatuhan diam-diam dan persetujuan, tetapi keadilan, kesetaraan, Keadilan lebih dari sekadar kata-kata. Mereka adalah perspektif.

Jika kejahatan pemerintah ini tetap tidak Anda ketahui, saya sarankan agar Anda menatap mata anak-anak Anda dan mengakui keterlibatan Anda, karena hal itu merusak masa depan mereka.

Tidak ada sedikit pun kebenaran dalam asumsi bahwa “Pada titik tertentu dalam hidup kita, kita kehilangan kendali atas apa yang terjadi pada kita, dan hidup kita dikendalikan oleh takdir.” Kami memiliki kekuatan, hak, dan pilihan untuk menggali kaki kami dan berkata CUKUP! Kekuasaan di tangan mereka yang tidak jujur ‚Äč‚Äčtidak memiliki kompas moral, yang tanpanya ia mengamuk dan bermandikan darah warga yang tidak bersalah. Kita pasti bisa mengakhiri ini demi anak-anak kita.

Situasi kita tidak fatalistis. Kesuksesan, kemenangan, dan kemenangan dalam hidup datang ketika kita semua menolak untuk menyerah, dengan tujuan yang begitu kuat sehingga rintangan, kegagalan, dan kehilangan hanya berfungsi sebagai motivasi.

Sudah saatnya rakyat mulai menata, menggembleng dan mengorganisir diri dalam kesatuan. Cerahkan diri Anda dan bangun sistem melalui komunikasi strategis untuk pembebasan negara kita. Saatnya bangkit wahai bangsaku, atas panggilan Nigeria… maukah kau patuh?

Dapatkan PVC Anda dan bersiaplah untuk memilih dan melindungi suara Anda.

lagu togel