Sejarah Administrasi LG di Nigeria

Sejarah Administrasi LG di Nigeria

Sebagai hasil resolusi pada Konferensi Berlin tanggal 26 Februari 1885, yang membagi Afrika berdasarkan prinsip pendudukan efektif oleh kekuatan Eropa, Administrasi Protektorat Inggris didirikan pada tanggal 5 Juni 1885 di wilayah perbatasan Lagos di sebelah barat ke negara yang diproklamasikan. tepi kanan Rio del Rey, sekarang menjadi bagian dari Kamerun. Awalnya, Kerajaan Inggris terpaksa menandatangani perjanjian baru atau meratifikasi perjanjian perdagangan yang ada dengan lembaga tradisional yang diakui atas nama Perjanjian Persahabatan dan Perlindungan, yang secara efektif membawa wilayah tersebut di bawah pengaruh Inggris dalam segala konsekuensinya, termasuk penghapusan perdagangan budak dan manusia. pengorbanan. . Pada tahun 1861, Lagos dianeksasi oleh Inggris yang pada tahun 1862 mendeklarasikan administrasi kolonial padanya. Pada tanggal 29 November 1895, dewan legislatif kolonial telah memperluas kekuasaannya ke arah timur, meliputi wilayah pantai hingga persimpangan anak sungai Okutimakoro dan Adabrassa (selanjutnya disebut formingos). perbatasan timur laut Ondo saat ini dengan negara bagian Edo. Ini kemudian diratifikasi dengan perjanjian yang ditandatangani pada tanggal 30 Desember 1903 dan 11 Januari 1904 oleh Sir McGregor, Gubernur Lagos dan Fosbery, Komisaris Tinggi Protektorat Nigeria Selatan, dengan ibu kota saat itu di Calabar dan diterbitkan dalam Lembaran Negara No.2 tanggal 30 Januari 1904.

Pada tahun 1900, pemerintahan kolonial Inggris secara resmi diproklamirkan di seluruh Nigeria, pertama menggabungkan Koloni Lagos dan Protektorat Selatan pada tahun 1906 dan kemudian penggabungan Protektorat Utara dan Selatan pada tahun 1914. Oleh The Nigeria Gazette/ Notice No.11 of 21 Jan . 1915 dan No.99 tanggal 23 Desember 1915, Nigeria dibagi menjadi 19 provinsi masing-masing 10 dan 9 untuk utara dan selatan. Untuk administrasi yang efektif, pemerintah Inggris mengatur negara berdasarkan kebijakan Aturan Tidak Langsung, berlabuh pada institusi tradisional yang ada yang dinyatakan pemerintah dari waktu ke waktu sebagai Otoritas Pribumi (NA) yang diakui, dan Pengadilan Pribumi yang di banyak tempat dijalankan oleh Warrant Chiefs dikelola. . Otoritas pribumi ini dijadikan kepala distrik yang bertanggung jawab kepada petugas distrik residen Inggris.

Oleh Lembaran Nigeria No 32 Vol11/Pemberitahuan Pemerintah No.58 tanggal 26 Juni 1924, dibuat sesuai dengan Ordonansi Otoritas Pribumi, “Otoritas Pribumi yang ditunjuk oleh Gubernur berdasarkan Bagian 4 dari Ordonansi Otoritas Pribumi yang tidak tunduk pada Otoritas Pribumi lainnya ‚Äúdiciptakan untuk keperluan Pemerintahan Daerah melalui sistem Peraturan Tidak Langsung. Sebanyak 362 NA ada di bawah undang-undang ini, dengan Provinsi Utara memiliki 147 dan Selatan 215, dimana Provinsi Kamerun memiliki 23. Jumlah yang jauh lebih tinggi di Selatan, terutama di provinsi-provinsi timur, ditentukan oleh sifat pluralistik lingkungan politik-budaya, sementara organisasi politik homogen yang ada dipertahankan.

Misalnya, Awujale saat itu adalah satu-satunya NA yang diakui di seluruh provinsi Ijebu yang berbahasa satu dan suku; di provinsi Abeokuta adalah Alake dan Pengadilan Pribumi Ilaro. Provinsi Oyo memiliki Alafin, Ooni, Orangun dan Owa dari Ilesa, sedangkan Provinsi Ondo yang lebih majemuk memiliki 23. Di Utara, Provinsi Bauchi yang beragam yang terdiri dari Divisi Bauchi, Gombe, Pankshin dan Jos memiliki 16; Provinsi Kano divisi Kano, Katsina, Katagum, Hadejia dan Daura memiliki 9; Borno dari Emirat Borno, Divisi Dikwa, Biu dan Potiskum memiliki 5, sedangkan Provinsi Munshi dari etnis minoritas utara memiliki 41. Di provinsi timur, Calabar memiliki 43; Onitsha 29, Owerri 36;

Masalah pemerintah pribumiS

Kutukan kebijakan pemerintahan tidak langsung, baik oleh institusi monarki yang ada atau oleh Kepala Waran yang dibuat Inggris, adalah upaya untuk memaksakan sistem seragam di wilayah yang paling beragam secara budaya, yang ukuran keberhasilannya adalah kemampuan oligarkis dari hegemoni lokal yang ada.

Oleh karena itu, sistem tersebut menghadapi perlawanan dalam kedatuan pluralistik di antara etnis minoritas di utara atas dasar budaya dan sebagian besar agama Kristen. Kongres Sabuk Tengah Bersatu (UMBC) secara khusus mengambil tantangan setelah politik partai kemudian dari tahun 1950-an. Itu adalah penolakan total di timur, dilambangkan dengan Kerusuhan Wanita Aba tahun 1929, di antara kebangsaan Igbo yang dominan dan pada dasarnya republik, dan juga kebangsaan etnis minoritas di Nigeria Timur, kepada siapa raja-raja darurat diciptakan, atas nama Warrant Chiefs. , secara budaya menjijikkan.

Rawa Yoruba

Bertentangan dengan apa yang kita yakini dalam sejarah dasar atau studi pemerintah, sistem itu adalah monster budaya di Yorubaland, yang bekas lukanya masih ada sampai hari ini. Pertama, bagi orang-orang dengan budaya institusi yang kuat yang dengan mudah mempertanyakan Oba tirani mereka, yang sanksinya adalah hukuman mati dengan bunuh diri paksa, gagasan tentang penguasa di atas hukum adat, yang hanya bertanggung jawab kepada agen Ratu Inggris sepenuhnya mengerikan. Yang terburuk adalah pembentukan distrik buatan, mengelompokkan beberapa kerajaan tetangga dan independen, dan menunjuk salah satunya sebagai kepala sebagai otoritas Pribumi, kebanyakan tanpa melibatkan budaya dan sejarah masyarakat. Krisis yang menyertai menyebabkan polaritas atau perpecahan komunal, sebagaimana orang-orang saya menyebutnya, karena orang-orang biasanya dari klan yang sama dengan orang tua dan pernikahan lintas kerajaan cenderung berbaris di belakang Obas mereka dalam kontes supremasi yang tidak menguntungkan berikutnya. Elit politik sering menganggap perkembangan yang tidak menguntungkan ini sebagai alat kontes politik yang nyata, membuat rakyat menjadi sangat terpecah belah dan tidak dapat dimobilisasi untuk pembangunan. Untuk mengungkap dan memecahkan masalah yang diciptakan oleh aturan tidak langsung dan otoritas pribumi, negara bagian terpaksa membentuk komisi penyelidikan besar dengan kasus kepala suku yang tak ada habisnya, terutama di tanah Yoruba di mana jumlah mereka paling banyak.

  • Ebiseni, seorang praktisi hukum, pernah menjadi peserta Munas 2014

togel sgp