Tugas Provos FG pada perguruan tinggi ilmu kesehatan

Tugas Provos FG pada perguruan tinggi ilmu kesehatan

THE National Association of Provosts of Colleges of Health Sciences and Technology telah mengarahkan Pemerintah Federal untuk campur tangan dalam ilmu kesehatan dan pendidikan teknologi di negara tersebut.

Asosiasi tersebut secara khusus meminta pemerintah federal untuk mendirikan Federal College of Health untuk mengatasi tantangan akreditasi yang dihadapi oleh perguruan tinggi kesehatan yang dikelola negara.

Ketua asosiasi, Dr Bayo Ojo, dan pejabat hubungan masyarakat, Mr Nuhu Anyegwu, yang mengatakan hal ini dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan untuk Tribun online Pada hari Minggu di Lokoja, ibu kota negara bagian Kogi, mencatat bahwa pendirian perguruan tinggi oleh pemerintah federal akan menyediakan dana.

Asosiasi tersebut mencatat bahwa semua Sekolah Tinggi Ilmu dan Teknologi Kesehatan di negara tersebut adalah milik pemerintah, yang didirikan pada tahun 1976 ketika pemerintah federal mengadopsi kebijakan sistem pemberian perawatan kesehatan primer.

Pernyataan itu berbunyi: ‚ÄúSejak saat itu hingga sekarang, sekolah-sekolah tersebut belum terakreditasi karena pendanaan yang buruk. Jika didirikan oleh pemerintah federal, pendanaan akan datang dari berbagai sumber.”

Ia menambahkan bahwa adalah salah bagi pemerintah federal untuk meninggalkan pendirian Sekolah Tinggi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kesehatan Federal yang didanai dengan baik untuk pelatihan tingkat tinggi yang berkelanjutan bagi tenaga kesehatan kader menengah ke administrasi berturut-turut kepada pemerintah negara bagian.

“Di negara ini kami memiliki universitas federal dan negara bagian, Sekolah Tinggi Pendidikan, Politeknik, dan lembaga pendidikan tinggi lainnya, tetapi tidak ada Sekolah Tinggi Kesehatan Federal, semua yang Anda lihat adalah milik negara dan dicirikan oleh pendanaan yang buruk,” Ojo dikatakan.

Asosiasi tersebut menyatakan bahwa Sekolah Tinggi Ilmu dan Teknologi Kesehatan yang diusulkan akan menawarkan kursus dan program Kesehatan Masyarakat, Teknisi Farmasi, dan Teknisi Laboratorium Medis.

Lainnya adalah program teknisi Oftalmologi, teknisi X-ray, Kesehatan Masyarakat, teknisi gigi dan teknologi gigi serta pencitraan medis dan Bio-statistik.

Dalam nada yang sama, asosiasi tersebut juga menuntut Dewan Pemeriksaan Kesehatan Afrika Barat (WAHEB) untuk menghentikan larangan lebih lanjut pada program Kesehatan Lingkungan yang dijalankan oleh perguruan tinggi karena dugaan malpraktik pemeriksaan.

Menurut asosiasi pada pertemuan terakhirnya yang diadakan di Abuja, tidak menyukai perkembangan tersebut, memperingatkan bahwa mereka akan berurusan dengan Dewan Registrasi Petugas Kesehatan Lingkungan Nigeria (EHORECON) jika situasi terus berlanjut.

link alternatif sbobet